Laporan Perlawanan Fulham vs Liverpool

Fulham berjuang untuk mengejar seri 1-1 dengan Liverpool tetapi tidak dapat memenangi pertandingan yang diperlukan dalam separuh akhir Piala EFL, ketika The Reds mencatat kemenangan agregat 3-2 untuk menghadapi pertemuan ulang dengan Chelsea seperti tahun 2022.

 

Para pemain Fulham menghadapi pasukan yang paling berjaya dalam pertandingan ini sambil cuba mencapai final untuk kali pertama dalam sejarah mereka. Setelah harapan awal dengan João Palhinha yang menyianyarkan peluang yang menjanjikan, tugas mereka semakin sukar hanya dalam 11 minit apabila defisit satu gol agregat mereka digandakan, ketika cubaan bekas gelandang Portugal, João Palhinha, untuk menutup tendangan Luis Díaz hanya membantu bola menyelit melepasi Bernd Leno yang mencuba untuk menahan tendangan tersebut.

 

Kemuncak tersebut tidak membantu keadaan di Craven Cottage, sementara The Reds kelihatan sangat selesa.

 

Terdapat peringatan pada separuh masa pertama bahawa Fulham tidak akan membenarkan para tetamu mereka berjalan santai ke Stadium Wembley. Raúl Jiménez menyebabkan Caoimhín Kelleher membuat penyelamatan pintar seketika sebelum Tosin Adarabioyo menghentikan Darwin Núñez dengan cabaran yang kuat.

 

Willian juga melepaskan tembakan berani dari jarak jauh yang terarah terus ke gol, sementara Ryan Gravenberch tidak dapat mencipta gol selepas permainan brilian dari Harvey Elliott di bahagian lain sebelum rehat.

 

Fulham hampir menjaringkan gol selepas pertengahan perlawanan apabila Tosin menahan Kelleher untuk menepukan bola kepada Andreas Pereira, yang menendang bola ke tiang dari sudut sempit. Mereka sekurang-kurangnya berjaya mengelak daripada kehilangan gol yang paling kejam apabila Liverpool melakukan serangan pesat, dengan Harvey Elliott melepaskan tembakan lembab terus ke Leno.

 

Harry Wilson menunjukkan niat yang banyak apabila masuk sebagai pemain simpanan dan memberikan umpan kepada Issa Diop, yang gol sebelum ini adalah ketika menentang AFC Wimbledon pada Ogos 2018, tetapi bek tengah itu meletakkan bola dengan kemas untuk memberikan harapan kepada pasukannya pada satu perlawanan yang lebih besar.

 

Wilson kemudian memaksa Kelleher melakukan penyelamatan yang mengagumkan ketika dia mencuba menarik Fulham ke taraf seri dalam perlawanan, tetapi The Cottagers tidak dapat mencari gol yang diperlukan untuk mengkekalkan harapan Piala EFL mereka. Perlawanan ketujuh Liverpool yang tidak terkalahkan berturut-turut membawa mereka ke Home of Football, di mana mereka harap dapat memenangi pertandingan ini untuk kali ke-10 dalam sejarah mereka.

 

Liverpool menjadi jagoan untuk menjuarai Piala EFL

Pertandingan akhir Piala EFL yang menarik bakal berlangsung di Wembley pada 25 Februari, di mana Liverpool dan Chelsea akan bertarung untuk merebut kejuaraan. The Blues telah memperbaik prestasi mereka baru-baru ini dan akan dimotivasi oleh kemenangan 6-1 mereka ke atas Middlesbrough. Namun, The Reds lebih berpengalaman dan memiliki cara untuk meraih hasil yang diperlukan dalam perlawanan seperti ini.

 

Liverpool dan Jurgen Klopp pasti yakin untuk merebut trofi ini ketika mereka menghadapi pasukan Chelsea yang permainannya kadang panas kadang sejuk musim ini.

 

Share.

Leave A Reply