Laporan Perlawanan Chelsea vs Middlesborough

Chelsea menguasai kemenangan terbesar dalam separuh akhir kedua EFL Cup setelah membalikkan kekalahan 1-0 di perlawanan pertama dengan kemenangan 6-1 yang cukup mengejutkan ke atas Middlesbrough di Stamford Bridge.

 

Ini adalah perlawanan paling penting bagi Chelsea dalam tempoh kepemimpinan Mauricio Pochettino yang penuh masalah ini, dan pasukan Blues yang sering dikritik ini bermula perlambatan dalam perlawanan ini berbanding dengan pasukan Boro yang bersemangat dalam permulaan pertemuan. Juara lima kali ini secara perlahan-lahan mendapatkan momentum dalam perlawanan ini, dan Ben Chilwell – yang membuat penampilan pertamanya dalam hampir empat bulan – memainkan peranan penting dalam gol ke-15 Chelsea. Lewatnya umpan bek kiri tersebut menghasilkan silang Raheem Sterling yang diterjemahkan oleh Amando Broja, yang berpandai-pandai dengan bola sebelum tendangan ke arah gol diubah oleh Jonny Howson, kapten Boro, ke dalam jaring.

 

Morgan Rogers mempunyai peluang untuk mengembalikan keunggulan agregat Boro sejurus selepas itu, tetapi ia adalah Chelsea yang kembali menjaringkan gol hampir setengah jam perlawanan. Gol kedua Broja yang kurang sempurna terbukti penting, kerana beliau tidak sengaja menghala serangan ke arah Enzo Fernández yang sukses menjaringkannya di tiang jauh selepas silang dari Axel Disasi.

Gol selepas itu hanya tujuh minit kemudian dalam serangan yang cukup memusnahkan dengan Sterling berpindah silang kepada Disasi, yang mencatatkan gol pertama dengan tandukan yang cukup tegas melepasi Tom Glover. Cole Palmer kemudiannya menjadikan pasukan Pochettino unggul 4-1 pada agregat apabila kesilapan Daniel Barlaser membenarkan gelandang bekas Manchester City itu memasukkan gol sebelum separuh masa.

 

Michael Carrick pasti ingin melihat pasukannya memulihkan maruah pada malam yang memalukan ini, tetapi perlawanan terhenti ketika Rogers melihat usahanya diblok selepas dirampas oleh Anfernee Dijksteel. Walau bagaimanapun, Palmer menambahkan gol kedua untuk Chelsea dan gol kelima mereka pada minit ke-77 dengan penyelesaian tepat masa yang cemerlang dari silang Conor Gallagher sebelum Noni Madueke menambah bola kepada keputusan dengan menjaringkan gol yang kejam kerana pertahanan Middlesbrough yang lemah.

 

Namun, Middlesbrough mendapat kata terakhir pada malam itu apabila Rogers menjadi pencetak gol terbanyak dalam pertandingan ini dengan penyelesaian yang hebat untuk memberi sesuatu yang boleh diraikan oleh Teesiders dalam malam yang memalukan.

 

Pentingnya kemenangan ini bagi pasukan Pochettino tidak dapat diremehkan dalam apa yang akan menjadi final Piala pertama era Todd Boehly. Chelsea menjadi kelab ketiga yang mencapai 10 final EFL Cup, di mana sama ada Liverpool atau Fulham akan menanti pada 25 Februari. Sementara itu, Middlesbrough kini akan memfokuskan kembali kepada perlumbaan kejuaraan dan pertarungan yang sengit untuk mencapai separuh akhir.

 

Pandangan Kami: Pochettino boleh memenangi gelaran untuk Chelsea

Melihat bagaimana Chelsea memulakan musim ini, sukar untuk membayangkan bahawa pasukan Blues akan mencapai final domestik dalam musim yang sama. Namun, kini pasukan Pochettino hanya satu perlawanan lagi untuk meraih kejuaraan. Tiada yang menunjukkan mereka tidak akan berjaya, terutamanya dengan rekod mereka berhadapan dengan pasukan ‘top’ musim ini.

 

Sama ada Liverpool atau Fulham yang akan berjumpa Chelsea dalam Final EFL, pasukan Blues sekarang adalah calon kuat untuk sekurang-kurangnya memenangi satu gelaran musim ini, walaupun dalam keadaan yang sukar.

 

Share.

Leave A Reply