Manchester City menyelesaikan tugas itu pada malam Sabtu. Mereka akhirnya memenangi Liga Juara-Juara UEFA. Satu trofi yang telah dielakkan mereka sepanjang tujuh tahun ini yang sarat dengan kegemilangan kini menjadi milik mereka.

Selain itu, mereka menewaskan Manchester United dalam perlawanan akhir Piala FA dan mematahkan kelebihan sembilan mata Arsenal untuk menjadi Juara Liga Perdana buat kali ketiga berturut-turut dan kali kelima dalam tempoh enam tahun.

Kepentingan kemenangan tiga kali ganda ini untuk kelab bola sepak Manchester City adalah kejayaan projek yang bermula pada 2008 apabila kumpulan Abu Dhabi United membeli pasukan di bahagian biru Manchester. Pasukan ini telah mengatasi banyak halangan di dalam dan di luar padang untuk mencapai sejauh ini dan mengenali mereka, mereka tidak akan berhenti di sini.

Kejayaan kelab ini mungkin sudah 15 tahun dalam pembikinan tetapi mereka sampai ke tanah yang dijanjikan di bawah bimbingan Pep Guardiola. Pemain Sepanyol itu tiba pada 2016 dan menarik kelab ke arahnya sepanjang berada di sana.

Selepas masa yang sangat berjaya di Barcelona yang menyaksikan dia mencipta pasukan terhebat yang pernah dilihat serta merevolusikan taktik dan budaya bola sepak, Guardiola memutuskan untuk berundur dan pergi bercuti pada 2012.

Lebih setahun kemudian, dia mengambil alih tugas Bayern Munich musim ini selepas pasukan Bravarian itu memenangi treble. Selama tiga musim, Guardiola mendominasi Liga sambil berkembang sebagai pengurus, tetapi dia tidak pernah dapat memenangi Liga Juara-Juara UEFA. Ia adalah satu-satunya merah pada lejar Bayern Munichnya dan pengkritik memastikan untuk memberitahunya mengenainya.

Pada 2016, dia mengambil alih jawatan Manchester City dan menyertai liga yang “paling mencabar” di dunia. Jika keadaan berbeza, mungkin dia akan menjadi pewaris takhta Sir Alex Ferguson di Manchester United selepas persaraan warga Scotland itu. Sebaliknya, dia memakai selendang Manchester City biru dan putih di atas kepalanya semasa pembukaannya, dan Manchester United baru sahaja melantik pesaing lamanya, Jose Mourinho. Selebihnya, kata mereka, adalah sejarah.

Dalam tempoh tujuh tahun sejak itu, Pep Guardiola telah memenangi trofi Liga Juara-Juara UEFA ketiganya dan yang pertama dalam tempoh 12 tahun (semakin kurang diperkatakan tentang Manchester United, lebih baik). Bagi seseorang yang sudah pun menjadi salah seorang pengurus terhebat sepanjang zaman berdasarkan pencapaiannya di Barcelona sahaja, Pep masih mempunyai keraguan dan pengkritik yang mempersoalkan legasinya.

Generasi pemain Barcelona itu memang hebat, tetapi geniusnya yang menyatukan semuanya. Dia adalah orang yang melihat potensi Messi dalam peranan berbeza dan meletakkannya di sana. Dia mencipta gaya bola sepak yang menguasai sukan itu dengan kuku besi dan ia adalah prinsip yang sama dan (beberapa) kakitangan yang sama menjadikan Sepanyol sebagai kuasa besar di pentas antarabangsa juga.

Di sebalik semua itu, kami telah mendengar kenyataan seperti “Pemain-pemain itu cukup bagus tanpa jurulatih” dan “Pep Guardiola berjaya kerana kehebatan Messi” sepanjang dekad yang lalu. Ia hampir seperti keputusan untuk melihat semua perkara yang dia berikan kepada bola sepak dari perspektif taktikal serta kempen domestik yang dominan yang pasukannya sentiasa hasilkan.

Guardiola akhirnya berjaya mendapatkannya selepas beberapa percubaan

Sepanjang tujuh tahun di kelab itu, Pep dituduh terlalu memikirkan pada malam-malam besar Eropah, yang menyebabkan pasukan itu kehilangan peluang untuk mencapai kejayaan Eropah. Daripada keputusan untuk tidak memulakan Rodri pada perlawanan akhir Liga Juara-Juara 2021, kepada bentuk pragmatik yang mereka gunakan ketika menentang Olympique Lyonnais musim sebelumnya, dia mungkin telah membuktikan beberapa pengkritik itu betul.

Semua itu tidak penting lagi kerana dia akhirnya telah memuaskan obsesinya, iaitu untuk memenangi Liga Juara-Juara untuk kelab yang dicintainya.

“Itu mimpi, ya.” Guardiola berkata. “Mestilah. Untuk mencapai sesuatu, anda perlu sentiasa mempunyai tahap obsesi atau keinginan yang betul. Obsesi adalah perkataan positif untuk keinginan untuk melakukannya, tetapi sudah tentu ia adalah impian.

“Kami tahu betapa pentingnya ia. Saya tidak mengawal pendapat orang, saya hanya fokus pada apa yang perlu kami lakukan.” Ini adalah kata-kata Pep sebelum perlawanan akhir.

Selepas memenangi trofi itu, kepuasannya terserlah: “Saya letih, tenang, berpuas hati sudah tentu. Trofi sialan ini sangat sukar untuk dimenangi. Itu mustahil.”

Inter memberi cabaran getir buat Citizens yang melakukan kesilapan sepanjang perlawanan, tetapi lawan mereka tidak mempunyai kualiti untuk mendapatkan gol untuk diri sendiri. Gol separuh masa kedua Rodri sudah cukup untuk memberikan mereka trofi dan treble bersejarah.

Bercakap lebih lanjut tentang betapa sukarnya kemenangan itu, “Ia tidak akan berbeza. Inter benar-benar bagus. Antonio Conte adalah gaya yang hampir sama. Mereka mencari penyerang. Mereka menghubungkan dengan sangat baik. Mereka menyimpan bola. Kami sangat cemas.

“John Stones adalah orang yang bebas dan kami tidak dapat menemuinya. Tetapi kami terpaksa bersabar. Kami ketinggalan satu gol di Porto tetapi tidak malam ini. Kami terpaksa bernasib baik.”

“Mereka boleh seri permainan ini. Mungkin Phil Foden boleh menjaringkan gol lagi. Ia boleh jadi sama ada. Pertandingan ini adalah lambungan syiling.”

“Kami bertahan sedikit lebih baik di dalam kotak sekarang,” jelas Guardiola, apabila ditanya bagaimana pasukan City ini lebih baik daripada edisi baru-baru ini.

“Kami mempunyai empat pemain pertahanan yang betul di dalam kotak, walaupun kami melakukan kesilapan kami mantap. Malam ini kami tidak teruk, sedikit cemas mungkin. Tetapi apabila anda mempunyai momentum untuk memenangi liga dan piala, ia berakhir di sini.”

Berikut adalah dakwaan berani: Pep Guardiola telah menyelesaikan bola sepak!

Jika anda seorang yang banyak berada di media sosial, anda akan menyedari bahawa ini adalah frasa yang biasa digunakan untuk menggambarkan pencapaian pemain dan bukannya pencapaian pengurusan, tetapi selepas dua kali ganda kerjaya, sextuple kerjaya, 11 gelaran liga dan 35 trofi kerjaya (23). perlawanan setiap trofi, secara purata), Pep telah melakukan perkara itu.

Share.

Leave A Reply